Keluarga Korban Kecewa Dengan Kaburnya Warga Binaan Kasus Mutilasi

  • Bagikan
Karel Wijangge, Keluarga Korba mutilasi, Senin (23/10/2023). Foto: Anis/Antarpapua.com

Timika, Antarpapua.com – Keluarga korban mutilasi, Karel Wijangge merasa kecewa dengan kaburnya warga binaan Lapas Kelas 2B Timika, dalam kasus mutilasi bernama Roy Howai (RH).

Atas kejadian tersebut, Karel Wijangge yang juga sebagai Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Mimika mengharapkan pihak kepolisian, untuk segera mencari dan menangkap pelaku mutilasi. Bahkan keluarga pelaku, diharapkan bisa memberikan informasi kepada polisi, bila melihat atau mendengar soal keberadaan pelaku, sehingga pelaku bisa mempertangungjawabkan perbuatannya.

“Kami merasa kecewa setelah mendengar pelaku mutilasi RH kabur dari Lapas Kelas IIB Timika,” ungkap Karel Wijangge pada awak media, di Kantor DPRD Mimika, Senin (23/10/2023).

Baca Juga |  Dinsos Mimika Jajaki Aturan Pembatasn Penjualan Lem Aibon

“Kalau dengar narapidana kabur dari Lapas, kami sebut lagu lama. Mengapa? karena sudah sering terjadi, dan tidak mungkin mereka melarikan diri tanpa ada keterlibatan oknum,”kata Karel Wijangge.

Kondisi tersebut, tentu membuat pihak keluarga tidak menerima, karena dinilai adanya unsur kelalaian dari pihak Lapas.

“Entah lalai karena fasilitas di sana (Lapas) masih minim, ataukah ada oknum yang bermain,” tandasnya.

Dikatakan Karel, padahal sejak ditangkapnya Roy, pihak keluarga sudah menyerahkan sepenuhnya kepada hukum, dan tetap menjaga kemanan dan ketertiban masyarakat, (Kamtibmas). Namun hasil dari itu, adalah kekecewaan.

Baca Juga |  Asap Pembakaran Sampah Medis RSUD Mimika Dikeluhkan Guru SATP

“Pihak keluarga melihat kasus mutilasi inilah yang tercepat diselesaikan, dan adil, sehingga pihak keluarga puas, tetapi akhirnya pelaku bisa kabur,” katanya.

(Penulis : Anis | Editor : Sianturi)

  • Bagikan